Monday, January 16, 2017

Konspiratif -Melihat kemungkinan Benturan kelompok Nasionalis dengan Islam-

Cara pemerintah membentur-benturkan satu kelompok dengan kelompok lainnya adalah cara berpikir konspiratif yang berbahaya.
0.0
Jika kita tarik ke belakangan maka ada indikasi kuat bahwa pemerintah dan partai pemerintah dalam hal ini PDIP tengah melancarkan perang opini konspiratif. Yaitu satu teori yang menghalalkan segala sesuatu untuk dipertautkan dengan asumsi-asumsi jejaring yang bebas.
Bia melihat origin dari teori ini dalam praktiknya di Indonesia maka kita seolah-olah dibawa kembali kepada cara berpikir a la era Demokrasi Terpimpin zaman Soekarno. Bagi pembaca karya-karya tulis Soekarno perhubungan konspiratif ini dalam tulisannya nyata kuat sekali. Berbeda dengan Hatta yang tertib dengan pendekatan teoritis, sejarah, dan data untuk kemudian membangun pengertian, kesimpulan atau prediksi ke depan, maka Soekarno tidak segan-segan mencampurkan aneka pendekatan dan pertautan yang sifatnya asumsi serta khayalan dalam tulisannya.
Cara berpikir yang menghubungkan kritik dan tindakan penolakan atas kebijakan pemerintah pada masa itu selalu ditanggap sebagai bagian dari proyek besar neo-kolonialisme-liberalisme dan antek dari gerakan manikebu, anti revolusi, anti nasakom.
Pemberangusan kritik publik melalui cara menautkannya dengan persoalan asumtif lainnya inilah yang disebut dengan cara berpikir konspiratif.
1.0
Misalnya ketika menanggapi aksi umat Islam 4/11, pemerintah dengan cepat menuduh adanya konspirasi yang didalangi seseorang aktor intelektual. Si Aktor kerusuhan adalah pemodal dibalik demo-demo anti Ahok yang tindakannya bertujuan melakukan ancaman terhadap NKRI dan kerukunan hidup masyarakat. Tudingan yang dilanjutkan dengan pencidukan mahasiswa anggota Hmi dengan cara-cara di luar hukum.
Begitu pula saat aksi susulan 2/12 dilancarkan dengan cara damai oleh lebih dari 7 juta umat Islam di silang Monas asumsi konspiratif ini tidak hilang namun justru semakin kuat. Penangkapan aktivis dan pesohor menjelang H-1 dengan tuduhan ditakutkan membuat makar dan kini laporan-laporan anti pancasila, membelah NKRI, serta anti kebhinekaan yang mengarahkan kepada kriminalisasi Habieb Rizieq tidak lain adalah bagian dari praktik pemikiran konspiratif ini,
Lebih jauh lagi kita mulai melihat adanya serangan-serangan untuk menciptakan benturan horisontal di masyarakat yang mulai melibatkan sentimen suku, genk preman, dan kelompok-kelompok adat lainnya. Seperti pada kasus penolakan Bachtiar Natsir dari GNPF MUI, dan Habieb Riziek oleh mereka yang menyebut dirinya Dayak Sintang dan beberapa tempat lainnya oleh kelompok adat berbeda.
Perubahan mitigasi mengatasi aksi umat Islam dari serangan balik Islam garis keras versus Islam moderat ke isu islam versus adat, suku, etnis tertentu adalah bagian yang tidak dapat kita tolak merupakan produk dari kebijakan yang lahir dari cara berpikir konspiratif ini.
2.0
Permainan menghubungkan satu aksi sebagai bagian dari konspirasi kelompok yang dianggap berlawanan dengan pemerintah atau partai pemerintah ini sekali lagi kita sebut sebagai aksi coba-coba yang berbahaya.
Mengambil contoh penyerangan anggota FPI oleh satu kelompok yang menamakan dirinya GMBI, ancaman makar kepada semua orang yang dianggap menyebarkan hoax dan kebencian di sosial media. Serta baru-baru ini dorongan kriminalisasi produk karya ilmiah Habieb Rizieq yang membahas "Piagam Jakarta" sebagai upaya kriminal melanggar UUD 45 adalah tanda-tanda bahwa pemerintah mulai melewati batas-batas kewajaran dalam menghadapi kritik dan keberatan publik. Mengkriminalisasi karya ilmiah dengan tuduhan mengancam kesatuan negara bukan hanya bukti bahwa akal sehat telah kehilangan tempat namun ini tidak lepas dari cara berpikir otoriter dengan konstruksi dugaan pada ancaman konspiratif terhadap kekuasaan.
3.0
Yang merisaukan kita adalah bahwa pemerintah sepertinya mulai menggunakan kepolisian -sebagai aparatus pendisiplinan- menjadi aparatur penghukuman. Sikap kepolisian yang di satu sisi bersikap lembek terhadap tersangka penistaan agama Ahok dan di sisi lain mengancam keras kepada pihak lainnya akan dengan mudah dianggap sebagai bentuk parsialitas. Publik terutama umat Islam akan dengan mudah menuduh kepolisian telah melakukan keberpihakan kepada satu pihak saja.
4.0
Persoalan kecurigaan ini tidak akan berhenti di sini, karena resistensi terhadap penggunaan pendekatan konspiratif ini akan dengan segera dibalas dengan tindakan perlawanan publik. Kelak bukan hanya publik/umat Islam menuduh bahwa pemerintah telah melakukan bentuk ketidakadilan sosial dan kepolisian ikut bersikap parsial namun publik pada akhirnya akan mengatakan tuduhan yang sejenis. Bahwa misalnya pemerintah sebenarnya sedang melakukan konspirasi dengan kekuatan asing.
Pemerintah misalnya akan dituduh sebagai antek Aseng dengan kembali membangun mimpi besar poros Jakarta-Peking (tanpa Pyongyang). Menjadikan Indonesia sebagai komune kelima dari emperium Cina dan memperkenalkan kembali isu-isu komunisme.
Bila kita amati di sosial media dan tanggapan orang di mana-mana maka tuduhan ini sebenarnya sudah menyebar cepat dan karenanya kita perlu berhati-hati dalam bersikap. Tidak dapat ditolak bahwa asumsi-asumsi konspiratif mesti dibalas pula dengan persiasatan yang sama yang saling menghubungkan asumsi-fakta-asumsi.
Seandainya memang benar asumsi bahwa pemerintah sekarang yang kerap berbicara banyak soal nasionalisme dan kebangsaan menjadikan kepolisian sebagai rekan berselingkuh untuk menekan aspirasi, kritik, dan keberatan publik, maka publik akan membangun koalisi konspiratif yang sama. Yang mana dalam hal ini, bila kita merujuk kepada sejarah kelam bangsa Indonesia, maka koalisi Umat Islam (sebagai pihak yang kini merasa didzalimi) akan dengan mudah berkoalisi dengan kelompok militer (yang dalam hal ini korsanya menolak anasir komunisme serta belakangan merasa dimarginalkan pemerintah).
Yang kita ketahui dalam buku-buku sejarah adalah jika terjadi benturan the so called kelompok Nasionalis versus Islam, kita tahu sejarah kelam pembantaian 1948 dan 1965 menjadi titik balik dan kehancuran kelompok nasionalis di tanah air. Ini sangat tidak kita harapkan bahwa bangsa kita kembali mengulang kebodohan yang sama.

0 comments:

Post a Comment