Wednesday, February 28, 2018

Koding

Sub acaksumber()
    Sheets("Sheet1").UsedRange.ClearContents
    MAXJARAK = 10000
    MAXREPEAT = 10000
   
    salahSensor = 20
    radiusSensor = 1000
    latensilo = 1
    latensihi = 100
    errorGPS = WorksheetFunction.RandBetween(-salahSensor, salahSensor) * 1000 / 340
   
    v = 340
    x1 = radiusSensor
    y1 = 0
    x2 = 0
    y2 = radiusSensor
    x3 = -(radiusSensor)
    y3 = 0
    x4 = 0
    y4 = -(radiusSensor)
    Count = 0
    Count0 = 0
    t1p = 0
    t2p = 0
    t3p = 0
    t4p = 0
   
    For i = 1 To MAXREPEAT
       
        Cells(i, 1) = (-1) ^ Int(Rnd * 10) * Int(MAXJARAK * Rnd)
        Cells(i, 2) = (-1) ^ Int(Rnd * 10) * Int(MAXJARAK * Rnd)
        If (Cells(i, 1) >= 0) And (Cells(i, 2) >= 0) Then
            If (Cells(i, 1) >= Cells(i, 2)) Then
                Cells(i, 3) = "A"
               Else
                Cells(i, 3) = "B"
            End If
        ElseIf (Cells(i, 1) <= 0) And (Cells(i, 2) >= 0) Then
            If (Abs(Cells(i, 1)) >= Cells(i, 2)) Then
                Cells(i, 3) = "D"
               Else
                Cells(i, 3) = "C"
            End If
        ElseIf (Cells(i, 1) <= 0) And (Cells(i, 2) <= 0) Then
            If (Abs(Cells(i, 1)) >= Abs(Cells(i, 2))) Then
                Cells(i, 3) = "E"
               Else
                Cells(i, 3) = "F"
            End If
        Else
            If (Cells(i, 1) >= Abs(Cells(i, 2))) Then
                Cells(i, 3) = "H"
               Else
                Cells(i, 3) = "G"
            End If
        End If
    Next
   
    For i = 1 To MAXREPEAT
        d1 = Sqr((Cells(i, 1) - x1) ^ 2 + (Cells(i, 2) - y1) ^ 2)
        d2 = Sqr((Cells(i, 1) - x2) ^ 2 + (Cells(i, 2) - y2) ^ 2)
        d3 = Sqr((Cells(i, 1) - x3) ^ 2 + (Cells(i, 2) - y3) ^ 2)
        d4 = Sqr((Cells(i, 1) - x4) ^ 2 + (Cells(i, 2) - y4) ^ 2)
       
        t1 = d1 / 340
        t2 = d2 / 340
        t3 = d3 / 340
        t4 = d4 / 340
       
        Cells(i, 4) = t1
        Cells(i, 5) = t2
        Cells(i, 6) = t3
        Cells(i, 7) = t4
       
        If latensihi <> 0 Then
        t1p = WorksheetFunction.RandBetween(latensilo, latensihi) / 1000
        t2p = WorksheetFunction.RandBetween(latensilo, latensihi) / 1000
        t3p = WorksheetFunction.RandBetween(latensilo, latensihi) / 1000
        t4p = WorksheetFunction.RandBetween(latensilo, latensihi) / 1000
        End If
'        t1a = t1 + (-1) ^ Int(Rnd * 10) * Int(latensihi * Rnd) / 1000
'        t2a = t2 + (-1) ^ Int(Rnd * 10) * Int(latensihi * Rnd) / 1000
'        t3a = t3 + (-1) ^ Int(Rnd * 10) * Int(latensihi * Rnd) / 1000
'        t4a = t4 + (-1) ^ Int(Rnd * 10) * Int(latensihi * Rnd) / 1000
       
        t1a = t1 + t1p
        t2a = t2 + t2p
        t3a = t3 + t3p
        t4a = t4 + t4p
       
       
        t12a = t1a - t2a
        t13a = t1a - t3a
        t14a = t1a - t4a
        t23a = t2a - t3a
        t24a = t2a - t4a
        t34a = t3a - t4a
       
        If Abs(t12a) < 0.00002268 Then t12 = 0
        If Abs(t13a) < 0.00002268 Then t13 = 0
        If Abs(t14a) < 0.00002268 Then t14 = 0
        If Abs(t23a) < 0.00002268 Then t23 = 0
        If Abs(t24a) < 0.00002268 Then t24 = 0
        If Abs(t34a) < 0.00002268 Then t34 = 0
       
     
        t12 = t1 - t2
        t13 = t1 - t3
        t14 = t1 - t4
        t23 = t2 - t3
        t24 = t2 - t4
        t34 = t3 - t4
       
        If Abs(t12) < 0.00002268 Then t12 = 0
        If Abs(t13) < 0.00002268 Then t13 = 0
        If Abs(t14) < 0.00002268 Then t14 = 0
        If Abs(t23) < 0.00002268 Then t23 = 0
        If Abs(t24) < 0.00002268 Then t24 = 0
        If Abs(t34) < 0.00002268 Then t34 = 0
           
        D12 = Sqr((x1 - x2) ^ 2 + (y1 - y2) ^ 2)
        D13 = Sqr((x1 - x3) ^ 2 + (y1 - y3) ^ 2)
        D14 = Sqr((x1 - x4) ^ 2 + (y1 - y4) ^ 2)
        D23 = Sqr((x2 - x3) ^ 2 + (y2 - y3) ^ 2)
        D24 = Sqr((x2 - x4) ^ 2 + (y2 - y4) ^ 2)
        D34 = Sqr((x3 - x4) ^ 2 + (y3 - y4) ^ 2)
       
        bd12 = t12 * 340
        bd13 = t13 * 340
        bd14 = t14 * 340
        bd23 = t23 * 340
        bd24 = t24 * 340
        bd34 = t34 * 340
       
       
        Cells(i, 8) = t12
        Cells(i, 9) = t13
        Cells(i, 10) = t14
        Cells(i, 11) = t23
        Cells(i, 12) = t24
        Cells(i, 13) = t34

       
       
       
'        If (t13 <= 0) And (t24 <= 0) Then
'            If (t12 <= 0) Or (t34 >= 0) Then
'                Cells(i, 20) = "A"
'            Else
'                Cells(i, 20) = "B"
'            End If
'
'        ElseIf (t13 >= 0) And (t24 <= 0) Then
'            If (t23 <= 0) Or (t14 <= 0) Then
'                Cells(i, 20) = "C"
'            Else
'                Cells(i, 20) = "D"
'            End If
'
'        ElseIf (t13 >= 0) And (t24 >= 0) Then
'            If (t12 >= 0) Or (t34 <= 0) Then
'                Cells(i, 20) = "E"
'            Else
'                Cells(i, 20) = "F"
'            End If
'        Else
'            If (t23 >= 0) Or (t14 >= 0) Then
'                Cells(i, 20) = "G"
'            Else
'                Cells(i, 20) = "H"
'            End If
       
'        End If
       
        Cells(i, 20) = Cells(i, 3)





        Cells(i, 14) = t12a
        Cells(i, 15) = t13a
        Cells(i, 16) = t14a
        Cells(i, 17) = t23a
        Cells(i, 18) = t24a
        Cells(i, 19) = t34a
   
        If (t13a <= 0) And (t24a <= 0) Then
            If (t12a <= 0) Or (t34a >= 0) Then
                Cells(i, 21) = "A"
            Else
                Cells(i, 21) = "B"
            End If
       
        ElseIf (t13a >= 0) And (t24a <= 0) Then
            If (t23a <= 0) Or (t14a <= 0) Then
                Cells(i, 21) = "C"
            Else
                Cells(i, 21) = "D"
            End If
       
        ElseIf (t13a >= 0) And (t24a >= 0) Then
            If (t12a >= 0) Or (t34a <= 0) Then
                Cells(i, 21) = "E"
            Else
                Cells(i, 21) = "F"
            End If
        Else
            If (t23a >= 0) Or (t14a >= 0) Then
                Cells(i, 21) = "G"
            Else
                Cells(i, 21) = "H"
            End If
       
        End If
        If Cells(i, 3) = Cells(i, 21) Then
            Count0 = Count0 + 1
        Else
            Count = Count + 1
            Cells(i, 22) = 1
        End If
        Cells(i, 23) = t1p
        Cells(i, 24) = t2p
        Cells(i, 25) = t3p
        Cells(i, 26) = t4p
        Cells(i, 27) = ""
        Cells(i, 28) = ""
        Cells(i, 29) = ""
        Cells(i, 30) = ""
    Next
   
    Cells(1, 22) = 100 - Count / MAXREPEAT * 100
    Cells(2, 22) = Count0 / MAXREPEAT * 100
   
   
End Sub

Tuesday, February 27, 2018

Tentang LGBT

Posting saya di bawah ini diblokir oleh FB... Kini, saya upload lagi dengan account berbeda yang saya buat baru. Well, tak apa, saya punya penerbitan, ikut mengelola tiga jurnal, dan juga terlibat dalam pengelolaan beberapa home page. Media yang saya punya untuk menulis banyak kok, gak kekurangan... 
Dalam keadaan “normal”, saya akan bicara lebih “berwarna” soal LGBT; namun, dalam kondisi saat ini, saya terpaksa memilih bersikap “hitam putih” sekali pun akibatnya saya harus berhadapan dengan teman atau bahkan guru-guru saya sendiri, misalnya; dan jika itu harus terjadi, maka terjadilah...
Sebagian kenalan ternyata membuat status bernuansa argumentum ad hominem terhadap saya. Tidak apa-apa. Tolong unfriend, atau bahkan blokir saja saya kalau ternyata Anda tak mampu membuat argumen yang serupa dan akhirnya hanya mampu mengejek secara personal. Itu akan menjadi suatu kehormatan bagi saya. 
Seperti sudah saya nyatakan sebelumnya: saya paham kok buku-buku humaniora yang dijadikan landasan pembelaan soal LGBT, apa argumen dan asumsi dasarnya, karena buku-buku semacam itu sudah jadi bacaan saya sejak masih kuliah di ITB. Bahkan buku-buku kajian gender yang kini banyak diterbitkan oleh Jalasutra, sayalah yang pertama kali menggagasnya. 
Namun, saya juga rasanya paham Islam hingga dimensi esoteriknya, karena saya sudah membaca buku tashawwuf sejak tahun 1992, dan sudah menjadi salik sebuah thariqah sejak tahun 1997, dan jangan kira saya tak mengalami pengalaman mistik (masalahnya, karena orang lebih menerima jika saya tampil sebagai orang biasa atau sebagai penulis, maka wajah itu saja yang saya tampilkan dalam interaksi sosial, sedangkan sisi mistik, saya sembunyikan dan hanya saya bagi kepada Mursyid dan sahabat seperjalanan).
Nah, dalam membicarakan isu LGBT, saya tak akan memisahkannya dari agama. So be it... 
Btw, jangan suka sok menyatakan diri berpikiran terbuka terhadap banyak hal tapi ternyata tertutup terhadap agama. Dalam percakapan dengan seorang teman dari Katolik kemarin, saya berkata: 
: : : : : : : : : : : : : : : : :
“Saya kurang terbuka apa? Saya pembaca Alkitab dan dalam artian tertentu saya pun mengimaninya serta mengutip ini itu dari Alkitab, dan juga kitab suci agama lainnya. Saya membacanya dan mengutipnya. Dan saat menulis makalah soal titik temu agama-agama, saya mengutip hampir semua kitab suci itu untuk menunjukkan apa titik temunya yang menunjukkan bahwa ada Tuhan yang Satu yang telah menurunkan kesemua khazanah yang sama tersebut. Saya kurang ‘kafir’ bagaimana kalau dalam hal seperti itu?”
: : : : : : : : : : : : : : : : :
Kalau menyatakan diri terbuka tapi ternyata cuma terbuka sama wacana teoretik (post)modern dan wacana yang sesuai selera saja, itu sih namanya terbuka dalam konteks mirip wisata kuliner saja...Terbuka sejauh cocok di lidah saja. Demikian.
*****************************
“Akang sudah bacakah? Bikin saya pengen ngasah bedog, karena memelintir ayat-ayat Al Qur'an, lalu disebarluaskan oleh...yang memang pasti pro LGBT karena dia kerja di dunia yang dipenuhi manusia LGBT...Memang saya tidak pandai berdebat, kang. Saya orang yang keras tapi tidak mau vokal, bukan apa-apa...Saya sadar diri bahwa berdebat membutuhkan hati yang dingin dan akal sehat, sedangkan saya....Baca artikel itu aja sudah panas hati....hihihi....”
Begitu ujar seorang teman saya. Well, saya percaya kok bahwa banyak sekali umat muslim yang gerah melihat tafsir ‘demi hak dan kebebasan selangkangan’ yang banyak digadang-gadang kalangan liberal sehingga Al-Quran tampak seakan memberi celah untuk mengakui homoseksualitas, atau yang sekarang diperluas jadi LGBT (dan entah aksara apa lagi yang nanti akan ditambahkan di belakangnya; pedofilia? bastiality? nekrofilia?).
Sebagaimana beberapa kali saya tuliskan dalam status, Anda tak perlu terlalu hirau dan terpengaruh dengan koprol logika dalam menyusun argumen plintir sana sini yang diselaraskan dengan kepentingan politik LGBT tersebut. Dan sebagaimana sudah sering saya utarakan, yang dilakukan oleh tafsir semacam ini bukanlah membuka khazanah Al-Quran, tetapi memainkan politik tafsir dan memperlihatkan keterampilannya dalam menggunakan hermeneutika. Dan tujuan ultimanya biasanya hanyalah funding, award dan selangkangan. Jadi, untuk apa ditanggapi serius? Pembelajaran apa sih yang bisa diambil dari tafsir yang “as delicious as belly button” semacam itu?
Kalau saya belagak sok jadi filsuf, saya pun bisa mempertanyakan tafsir semacam itu dengan meminjam hermeneutika kecurigaan: “Siapa yang bicara seperti itu? Dan atas kepentingan apa dia bicara seperti itu?” Yang biasa membaca filsafat mungkin tak asing akan pernyataan Ricoeur tentang tiga mahaguru kecurigaan, yaitu Marx, Nietzsche dan Freud.
Yah, sebagian orang mempelajari hermeneutika dan memujanya sebagai iman untuk menikam apa pun di dunia ini. Yah seperti Marxisme dan psikoanalisis yang tak jarang diperlakukan sebagai agama juga oleh pengikutnya, saling menguji siapa yang paling valid pembacaannya, dan saling kritik satu sama lain karena dianggap ‘salah dalam membaca pemikiran sang tokoh’, dan lumayan, bisa menghasilkan gelar sarjana, master, atau doktor; undangan jadi pembicara dan royatli buku, dan entah apa lagi.
Akan tetapi, sebagian yang lain ketakutan namun tak berdaya, dan akhirnya hanya bisa marah dan mengharamkan filsafat dan berbagai wacana teoretik sejenisnya sambil membatin: “Bagaimana ini? Apa yang seharusnya dilakukan?”
Wel, kalau Anda sedikit paham hermeneutika, maka sebenarnya tafsir yang “as delicious as belly button” itu tidaklah seseram yang terbayangkan kok. Asumsi dasar dari hermeneutika adalah: hidup berarti memahami dan berpikir, sedang memahami dan berpikir itu sendiri berarti menafsir, sedangkan menafsir itu tidak mungkin tanpa prasangka. Segala pemahaman tentang hidup dimungkinkan karena manusia “menafsirkannya”. Tak ada hal dalam dunia manusia yang tanpa tafsiran.
Contoh tafsir paling purba yang sudah bercokol di kepala kita adalah bahasa. Bahasa, kosa kata, pemberian nama pada setiap hal, adalah tafsir pada tingkat pertama. Kita duduk di atas kursi, kenapa benda itu diberi nama kursi dan bukannya combro? Itulah tafsir paling awal yang sudah diterima kita sebagai manusia. Semua nama dan hal, bahkan hingga perasaan yang kita alami, sudah diberi nama duluan, ditafsirkan terlebih dahulu oleh bahasa, sebelum kita sempat menamainya. Dan dengan bahasa serta penamaan itulah kita melihat realitas, melihat dan memahami dunia. Singkatnya, bahasa adalah cara berpikir yang khas, pola tafsir yang khas, cara manusia memahami dan membentuk “dunia”-nya sendiri yang unik-unik.
Bahasa menentukan cara kita memahami sesuatu. Bahasa adalah lensa berwarna, bukan lensa bening netral atau pun cermin. Kita merasa seolah melihat realitas itu jernih, padahal bahasa sudah menjadi filter yang memberi warna atas realitas yang kita lihat. Anda bayangkan, orang Dayak, tidak punya kosa kata “mencuri” karena tak pernah ada kejadian “mencuri” di kehidupan mereka. Mereka percaya bahwa setiap benda itu hidup dan akan bersaksi nanti, sehingga mereka tidak berani mengambil barang seenaknya. Terbayangkah oleh Anda, sebuah suku yang tak pernah memahami “realitas” mencuri, karena tidak ada kosa kata itu di mereka, dan tak ada perilakunya.
Kembali ke pemahaman. Segala pemahaman kita tentang sesuatu hal dimungkinkan justru karena kita sudah punya prasangka terlebih dahulu. Tak ada pemahaman tanpa prasangka, netral dan murni. Edmund Husserl, seorang pencetus fenomenologi, sangat berambisi ingin menemukan “kesadaran murni” namun belakangan dia akhirnya sadar bahwa kesadaran murni itu tidak ada karena “kesadaran manusia itu sudah selalu melekat pada sesuatu”, “kesadaran itu selalu kesadaran akan sesuatu” dan tidak pernah murni. 
Agar Anda bisa membayangkannya, bayangkan bahwa kesadaran itu seperti gerak. Gerak itu sudah selalu menempel pada sesuatu, entah itu pada sendal jepit yang saya lempar ke Mbah Nyutz, kodok yang saya lempar ke Taufik Hayate, dan handuk yang saya lempar ke Gadis Desa, dan demikian seterusnya. Kita tidak pernah bisa menemukan gerak murni, karena gerak sudah selalu kita temukan menempel pada sesuatu yang bergerak. Bisa dipahami?
Nah, karena itu, pola berpikir yang mengandaikan pemilahan Subjek-Objek sudah sulit dipertahankan. Dalam setiap pemahaman yang terjadi adalah proses timbal balik dalam pola “permainan”, begitu kalau menurut Gadamer. Nah, berikutnya, dalam hidup, “kebenaran” itu bukanlah sekadar soal “fakta”, melainkan lebih masalah “makna”. Dunia manusia sudah selalu merupakan dunia rekaannya sendiri, dunia menurut tafsiran bahasa manusia sendiri. Yang kita tangkap tentang kenyataan selalulah hanya aspek-aspek tertentunya saja, yang terus saja bermunculan tanpa akhir. Nietzsche bahkan dengan sangat garang mengatakan: “Fakta itu tidak ada, yang ada hanyalah tafsir.”
Nah cobalah pahami dulu asumsi dasar hermeneutika itu. Agar Anda mudah membayangkan bahwa hermeneutika itu mempertanyakan obsesi kita akan “objektivitas” dan menyatakan bahwa dunia manusia sudah melulu merupakan dunia tafsir, mari kita bayangkan kejadian berikut. Anggap di sebuah padang rumput yang luas, dengan latar pegunungan indah di belakangnya, ada seorang lelaki menyatakan cintanya kepada seorang perempuan, dan diterima, lalu mereka menikah dan hidup berbahagia selama-lamanya. Demikian kata HC Andersen. Maka padang rumput itu akan selalu menjadi tempat yang indah dan romantis pada kedua pasangan tersebut. 
Tapi, di tempat yang sama pula namun di waktu yang berbeda, seorang perempuan pernah diperkosa oleh 4 orang laki-laki secara brutal. Demikian kata koran kuning. Maka, tempat itu sama sekali tidak akan menjadi tempat yang indah dan romantis bagi perempuan tersebut, malah sebaliknya, menjadi tempat paling traumatis dan menyakitkan. Padahal tempatnya sama, tapi tafsirnya bisa berbeda, karena pengalamannya juga berbeda. Itu baru di tingkat pengalaman, bagaimana dengan masalah bahasa, wawasan, kepribadian bentukan keluarga dan lain sebagainya.
Singkatnya, bahasa, pengalaman, kepribadian dan segala bentukan yang mencetak kita akan menjadi dasar pertama yang kita pakai untuk berpikir, dan berpikir itu adalah menafsir, dan menafsir itu tidak mungkin tanpa prasangka. Singkatnya, dalam hidup ini, kita sudah selalu bergelimang prasangka dan sekian konstruksi yang mencetak kita.
Bayangkan kisah berikut. Jaka jatuh cinta pada Dara, tapi Jaka tidak berani mengungkapkannya. Hanya berani koar-koar pada teman-teman dekatnya saja. Lalu, suatu ketika, Dara memberi secarik kertas kepada Jaka bertuliskan: “Nanti, sepulang sekolah, kita belajar bareng yuk…” Wuih, kontan mendapat secarik kertas seperti itu, Jaka melonjak-lonjak kegirangan, lalu memberi pengumuman kepada teman-temannya, sambil memperlihatkan tulisan di secarik kertas itu: “Nih, lihat, cinta gue tidak bertepuk sebelah tangan. Ternyata Dara naksir juga sama gue…” Dan singkat cerita, karena Jaka sedemikian heboh bikin pengumuman, maka sampailah “tafsiran” Jaka itu kepada Dara, dan Dara pun terkejut lalu berkata: “Kok jadi gitu? Padahal maksud saya belajar bareng itu sama 8 orang lainnya…”
Saya ingat seorang sahabat pernah bertanya kepada saya: “Al, bagaimana caranya agar tulisan kita tidak disalahtafsirkan?” Lalu saya berkata: “Jangankan tulisan kita mas, itu tuh, Al-Quran, kata-kata Allah Ta’ala langsung, bahkan ada yang menafsirkannya sebagai pembenaran bagi bom bunuh diri…” Jadi, terbayangkah oleh Anda, bagaimana kita sudah selalu bergelimang dalam prasangka bentukan bahasa, pengalaman, konstruksi kultural dan lain sebagainya. Lalu di manakah tempat bagi kita untuk mengenali diri dan Dia sebagaimana adanya? Kalau hidup manusia itu sudah selalu bergelimang tafsir dan prasangka, bagaimana kita bisa lepas dari semua itu dan mengenali kebenaran apa adanya? Apakah semua ajaran suluk dan tebaran hikmah Al-Quran dari para sufi itu hanyalah tafsiran yang mereka karang-karang sendiri?
Dalam isu LGBT, ada kalangan yang memanfaatkan hermeneutika untuk akrobat tafsir sedemikian rupa hingga politik LGBT bisa tercapai. Tapi kalangan beragama tak bisa terima, namun apa daya? Permainan mereka tampaknya lebih canggih dan rasional. Apa dayaku? Senjata yang tersisa hanya hujatan: “kafir! sesat! bid'ah!” dan hal-hal sejenisnya. Hanya sebegitukah nasib umat muslim menghadapi arus tafsir liberal ini?
Saya bersujud syukur kepada Allah karena tidak malah mengharamkan tashawwuf sehingga bisa banyak belajar dari para sufi, bisa belajar Al-Quran dan tafsirnya dari kalangan sufi yang banyak membuka dimensi esoterik Al-Quran, dan bisa terbebas dari ajaran Islam versi politik, yang segala hal dalam Islam ditafsirkan hanya sebatas obsesi politik, atau Islam yang mengajarkan para pengikutnya untuk keras terhadap siapa pun yang tak sekelompok (namun bersandiwara saat berinteraksi secara sosial).
Saya bisa bebas mempelajari filsafat ini itu tanpa perlu baper sehingga segala hal dalam Islam cuma jadi keset dari pemikiran filsafat ini itu, dan saya bisa berjarak dari semua pemikiran yang saya pelajari (namun bukan berarti saya tak bisa menuangkannya jadi tulisan ilmiah untuk kepentingan akademik)...
Well, apakah Anda termasuk salah satu umat yang terkatung-katung seperti yang saya gambarkan di atas itu? Jika ya, yah, semoga Allah menolong ya, dan berdoalah kepada Allah. Jangan lupa doakan juga saya agar Allah selamatkan juga. Okeh, demikian. Mohon maaf kalau ada silap kateu. Wallahu a'lam bi shawwab. Wassalam.
(Alfathri Adlin)
NB: Posting ini saya upload pada tanggal 27 Februari 2016 dengan menggunakan nama account "Herculine Barbin", nama seorang hermaprodite yang diary-nya diterbitkan dan diberi catatan kritis oleh Michel Foucault, saat account "Alfathri Adlin" diblokir disebabkan berbagai postingan saya yang menolak keras pelaziman dan normalisasi LGBT atas nama HAM atau berbagai wacana teoretik humaniora lainnya.