Saturday, July 28, 2018

"Miskin Nanggung" , SKTM, dan Special Privilege

Hery Darmawan, 28 Juli 2018
Sebulan terakhir ini sedang ramai diskusi ttg menurunnya tingkat kemiskinan di Indonesia dan juga ttg keistimewaan pemilik SKTM untuk masuk sekolah negeri (dengan mengabaikan nilai Ujian Nasional?)...
Saya sendiri jadi inget masa2 sulit keluarga semenjak saya kecil sampe lulus kuliah.. Saya dulu suka memberi istilah "Miskin Nanggung"... Kenapa ?? Karena kita dulu secara kategori "Miskin" menurut pemerintah, tidak masuk kategori itu, tapi secara realistisnya hidup kekurangan..
Dulu, alm Apa mengambil pensiun dini sebelum saya masuk SD, jadi mendapatkan uang pensiun yang tidak full.. yang saya ingat dari sejak saya SD sampe SMP, gaji pensiun Apa itu hanya Rp 180rb/bulan... itu untuk menghidupi 7 anak2 yang sedang pada sekolah.. Pas saya SMA, ada kenaikan gaji menjadi Rp 250rb/bulan.. tapi karena selama 3 tahun Apa sering masuk rumah sakit dan memakai ruangan di atas hak-kelasnya, maka di tahun 95, kena potongan dari kantor sangat besar.. akhirnya hanya mendapatkan uang pensiun Rp 1700/bulan.. udah kayak "kiamat" aja saat itu.. Mamah sampai nangis karena katanya potongan itu harus dijalani selama 3 tahun ke depan.. Padahal saat itu saya baru masuk ke kelas 3 SMA dan adik masuk kelas 1 SMA.. alhamdulillah bbrp Kakak udah pada kerja dan berkeluarga, jadi bisa ikut bantuin jg...Tp pas Apa meninggal dunia di November'96, alhamdulillah hutang2 itu "diputihkan" dan Ibu dapat pensiun janda Rp 180rb/bulan..
Dulu pas saya mau masuk ITB di Agustus 96, belum ada beasiswa BidikMisi kayak sekarang.. Jadi untuk menyiapkan uang masuk Rp 750rb (spp 450rb/semester,seragam olah raga, jas,dll), kakak2 harus sampai pontang-panting juga cari pinjaman kemana2.. Alhamdulillah, uang2 pinjaman itu bisa terkumpul last minutes (jam 23 menuju deadline batas pembayaran besoknya)...sport jantung banget saat itu.. Sore sblm dapat uang, Saya udah nyiapin surat permohonan penangguhan pembayaran uang pendaftaran untuk dibawa ke ITB..
Ada kejadian cukup lucu juga pas mau memasuki semester 2 kuliah..saat itu IOM membuka beasiswa untuk "Mahasiswa Tidak Mampu" ... Saya dengan status "Anak Yatim" dan "Miskin (nanggung)" dengan pede mencoba mendaftarkan diri dengan membawa slip gaji pensiun janda Mamah sebesar Rp 180rb/bulan + "surat kematian alm Apa"... kejadian lucu dimulai saat wawancara.. pewawancara melihat saya dari atas ke bawah berulang kali sambil bilang "ini Adek ndak ada tampang miskin sama sekali...badan juga gemuk" 😅🙈... pas ditanya ttg kondisi rumah, saya jawab dengan jujur "rumah sih besar Pak.. luas 220m2 di dalam gang...tapi ndak ada uang Pak !" ... setelah re-check semua dgn "Kategori tidak Mampu" saat itu, akhirnya saya dinyatakan gagal.. pas pulang ke rumah dan ditanyain Mamah ttg status beasiswa, saya bilang "Gagal, karena "Miskinnya Nanggung"" ...
Setelah itu, saya dan Mamah ndak berhenti2 berdo'a agar dilepaskan dari kesulitan2 ekonomi ini...alhamdulillah semester berikutnya, mulai panen beasiswa sampe lulus kuliah... Saya rasa, banyak juga di Indonesia ini yg punya status "Miskin Nanggung", terutama untuk pensiunan janda dari PNS atau BUMN...

0 comments:

Post a Comment