Wednesday, April 15, 2020

Bandel Bareng-Bareng

Bandel Bareng-Bareng
.
Oleh Kapimoda
.
Remaja bandel sih maklumin aja. Memang gitu tahap perkembangannya. Coba-coba banyak hal buat nemuin jati diri. Dikucilkan keluarga sampai lingkungan dengan label juga gak ngaruh. Selama punya temen deket yang ndukung, jalan aja terus. Meski diplonco senior ya tetep ngrasa paling kece.
.
Gakpapa gitu. Ntar kan ada momen sadar sendiri, resah dengan yang biasa jadi kebiasaan nakal. Klo pas gelisah gitu terus mau coba berhenti, bisa berhasil keluar dari zona coba-coba. Tapi klo nekat bablas, wah, beneran wasalam tuh. Apa peran keluarga dan lingkungan deket penting? Ya asal gak keduluan trauma seharusnya bisa.
.
Cuma pendekatan ala ortu kan ngebetein banget biasanya. Asal kasih nasehat gak ngasih contoh. Padahal anak usia puber kan butuhnya temen yang ndukung dan ngritik. Tinggal posisiin diri sebagai temen yang terbukti loyal, pasti bisa. Cuma ya gak bisa maksa.
.
Gak sedikit anak dicap nakal malah dikirim ke sekolah asrama atau pesantren. Nyatanya di sana malah berkalilipat bandelnya. Itu kan terjadi karena paksaan, gak kesadaran. Ngasih penjelasan juga gak bisa dengan konsep atas ke bawah. Harus setara. Misal bilang ortu juga pernah nakal pas muda, Cuma sadar buat keluar dari kemungkinan mati muda sia-sia.
.
Macem-macem cara psikologi moderen juga banyak gak mempan buat sekadar baca anak-anak sekarang. Makanya mending ditambahin lari ke metode ala ketimuran aja: didoain. Gak usah ngarep muluk-muluk anak bakal jadi sukses, blablabla. Si ortu juga harus ngelatih diri jadi lebih baik. Klo gak berproses bareng ya susah.
.
Pasangan muda yang baru mau punya anak atau masih usia SD, mending latihan mulai sekarang. Gimana bisa ngobrol dan ngertiin sikon batin si anak. Tahu temen gaulnya gimana, kisahnya kayak apa. Biar bisa sefrekuensi dari pas kecil, harapannya pas gede bisa ngikutin ceritanya.
.
Anak sekarang kan susah buat ngeluarin unek-unek. Mau ngomong takut dibilang durhaka, makanya lari ke akun medsos palsu. Di sana ngumpat ortu suka-suka sampai ada yang doain ortunya mati. Ya jadi ortu harus sadar klo pernah muda juga. Jadi bisa ngasih pengalaman nakal dan gimana cara keluarnya.
.
Teladan kan gak harus yang sangar-sangar ya. Kebablasan malah bisa fatal kayak di film India berjudul Raatchasi. Sedang-sedang aja kayak saran Bang Rhoma.

0 comments:

Post a Comment