Wednesday, April 15, 2020

jalan paling sederhana dalam penyampaian

Apapun sekarang ini perlu dicari jalan paling sederhana dalam penyampaian. Tunggangi tren klo perlu biar viral. Tujuan informasi kan memang nyebar ke mana-mana. Tinggal isi dengan konten berfaedah, anonim gakpapa.
.
Ga usah pikir apa yang didapat. Ikhlas aja nanam ilmu yang bermanfaat. Gimanapun, semua yang di internet bakal abadi. Kuburan virtual pun ada di dinding medsos almarhum. Tinggal baca, yang nulis dapet pahala dan jiwanya langgeng sampai surga.
.
Siapa sangka Tiktok bisa jadi ladang amal? Maka, jangan liat alatnya, tapi hasil akhirnya. Bikin cuma ngakak, marah, atau tercerahkan.
.
Bukan semahal apa hapemu, tapi seencer apa yang pake. Wkwkwkwk.... Hape 10 jutaan cuma buat selfi ya banyak, hape sejutaan buat nulis jurnal juga ada, sedikit sih. Hahaha....
.
Jangan pernah sepelein soal berbagi informasi. Asal udah diverifikasi, sebar aja. Mereka yang hobi sebar hoax tanpa klarifikasi aja pede-pede aja bermuka tembok, kita yang ahli di bidangnya kok minder.
.
Harus berani tampil beda tunjukin yang benar mana, yang keliru gimana. Gak usah sudutin perseorangan, tingkahnya aja disoroti. Mayan kan jadi amal jariyah kecil-kecilan. Itung aja tebus dosa udah sering mabar sampai lupa ibadah. Wkwkwkwk....
.
Julid boleh, dikurangi sih mestinya, cuma komentar dan nyetatus yang baik-baik digandakan. Biar lebih dari impas lah. Berani jadi tiktoker berfaedah? Wkwkwkwk....
 

0 comments:

Post a Comment