Wednesday, April 15, 2020

Mampir Ngombe Dulu

Mampir Ngombe Dulu
.
Oleh Kapimoda
.
Hidup ini kan cuma permainan ya. Gak usah serius-serius klo lagi ketemu masalah. Iya emang butuh didiemin dulu baru ngehajar. Klo reaktif, ntar beresiko gak tepat sasaran. Kayak pakai Light-Machine-Gun di area sempit dan butuh reaksi cepat. Percuma.
.
Kita ini pernah ada surga, diturunkan ke dalam rahim ibu. Begitu lahir, sudah ditunggu dunia kematian. Sudah mati, eh nungguin lagi kiamat datang. Begitu semesta ambyar, antri di hari penghitungan, nyeberangi jembatan, dan penentuan surga atau neraka. Selama pernah syahadat, ya mampir neraka dulu lah baru ditiriskan di surga.
.
Jadi, selow, istri gak nurut, suami sering ngelayap, anak susah diatur, tetangga julid, temen pamer kemewahan, saudara merendahkan, dst, gak penting. Dunia ini cuma sebentar banget. Bahkan ada itungannya dibanding alam selanjutnya kita ini kayak mampir minum. Ya sembari ngerokok sebatang atau mabar sekali lah.
.
Makanya gak usah sewot klo diganggu perkara dunia. Taruh saja di tangan biar gampang datang dan pergi. Asal tiap saat ngasih manfaat ke sekitar, entah traktir temen, sabar dimaki, atau membuang sampah pada tempatnya, kelar. Ya paling minimal gak bikin masalah ke siapapun dan apapun lah.
.
Kita bisa kencing di toilet Pom Bensin kok pake mlipir ke bawah pohon. Semut-semut yang sedang ngaso dari kerja cari makan kaget tiba-tiba diguyur air panas. Jin-jin yang pas lagi nongkrong tiba-tiba disiram aroma pesing. Ya wajar klo mereka nyentil alat pipis sampai bengkak. Nah, jangan sampai berbuat semau sendiri. Itu namanya menyelesaikan masalah disertai tambahan masalah.
.
Klo sudah sadar bahwa sekolah dan kerja ini bagian dari maraton panjang, tentu gak akan ngabisin energi dan waktu sia-sia, kan? Kayaknya sepele dan sebentar banget di dunia ini jadi penentu di hari-hari selanjutnya. Ya sih mampir ngombe, asal yang diminum itu air penyegar, bukannya Amer yang bikin hilang kesadaran.
.
Makanya gak heran di dunia kematian banyak yang melongo dan menyesal. “Kenapa dulu pas hidup gak berbuat baik maksimal, kayak solat atau baca Quran?” berseliweran di benak Kuntilanak pas nangkring di dahan pohon, atau Pocong-pocong di pohon pisang. Ilustrasinya kan gitu.
.
Makanya, biar gak jadi arwah penasaran yang di alam kubur hanya bisa stalking mantan, mending manfaatin peluang. Biar pas lagi sayang-sayangnya gak bikin penyesalan di hari kemudian. Begitu putus dari dunia, udah lega lakuin sebisanya.
.
Gak berisi pengandaian-pengandaian padahal janur kuning mantan, udah melengkung. Eh. Maksudnya bendera kuning udah berkibar di depan rumah.

0 comments:

Post a Comment