Wednesday, April 15, 2020

Ngopi-Ngopi Cantik Kok Dihindari

Ngopi-Ngopi Cantik Kok Dihindari
.
Oleh Kapimoda
.
Kita tuh gak butuh banyak-banyak benda buat bahagia. Kata siapa koleksi barang mewah bermerek bikin hepi. Tuh artis-artis yang begituan juga kena narkoba juga. Atau main cowok dan cewek, mabok miras deh minimalnya. Klo seseorang puas sama kesehariannya, ngapain ngelupain dan ngalihin kesadaran?
.
Ya wajar klo perilaku gitu jadi tren. Namanya jualan informasi, entah tv, majalah, portal, sampai selebram, apa aja dilakuin demi pemirsah. Kebetulan artis paling gampang disetir manajer biar lebih terkenal. Ini kayak simbiosis mutualisme. Saling butuh dan lengkapi.
.
Padahal orang di desa juga banyak yang cengengesan padahal rumah apa adanya. Tiap hari dipanggang matahari dan hujan masih begitu gayeng ngrokok dan ngopi. Pakaian itu-itu aja, bahkan jamaah di masjid pakai kaos hadiah parpol juga oke-oke saja. Klo indikator bahagia adalah sedikitnya sambat, kukira orang desa lebih jawara.
.
Tentu gak sesederhana itu membedakan orang kota dan desa. Cumaaa, ya paling gampang gitu. Kenapa orang kota klo liburan ke desa kan nyari yang ga ditemui tiap hari. Kebalikannya juga, orang desa klo ke kota ya selfi di objek wisata. Apa yang dicari adalah apa yang belum dipunyai.
.
Makanya kuncinya ya merasa cukup. Udah punya tempat berlindung dari panas dan hujan, entah bayar cash, KPR, ngontrak, atau sekadar ngekos, ya cukup. Gak usah hypebeast asal layak pakai dah cukup. Makan di warteg dah kenyang, ngopi di angkring juga rasanya sama. Toh yang dicari ya pemenuhan kebutuhan dasar, kan?
.
Ada temen-temenku yang sering nongolin outfit, tempat nongki, dan jalan-jalan ke luar negeri, di medsos, juga menderita kok. Setidaknya di akhir bulan mereka tetap nyetok IndoMe, botol sabun dan sampo diisi air biar dapat busanya, sampai utang sana-sini demi tambal kekurangan.
.
Kita harus lebih hati-hati kelola uang. Pakai seperlunya, sisanya buat ditabung, nah sisanya buat orang lain. Entah temen yang bener-bener kehabisan uang bukan buat foya-foya, atau ngasih makan orang-orang di pinggir jalan. Jangan kalah sama anak-anak OHM-lah. Sebelum dugem tiap weekend kan mereka bagi-bagi nasi dan amplop ke siapapun yang ditemui di pinggir jalan di Hari Jumat. Hahaha....
.
Zuhud kan gak mesti bajunya compang-camping juga, Bro. Pakai sesuai kebutuhan dasar, simpan buat jaga-jaga, nah, alokasiin buat berbagi. Buat apa sih pelihara hobi yang ngabisin duit dan unfaedah. Gengsi kan bersifat sementara, ya? Berani coba berhemat buat diri sendiri?

0 comments:

Post a Comment