Wednesday, April 15, 2020

Utamain Tuhan, Dunia Kelar


Fokus kita ini sering terpecah. Ngejar dunia demi bisa tenang ngurusin akhirat. Terbolak-balik gak sesuai aturan main dari sononya. Padahal kan jelas kita ini dari surga, ya harus kembali ke surga. Perkara kok nyasar ke neraka bisa jadi lupa tujuan.
.
Sudah jelas di misi classic yang ranked ya hancurin tower musuh. Ini buat di tingkat noob. Eh, malah fokus ngehajar monster-monster yang diem-diem bae saat tower kita dihajar. Sudah tinggal hajar tower musuh, eh malah asik ngejar hero-nya lawan.
.
Logika kita yang dibesarkan di zaman kartun hari minggu tak sebanyak dulu memang terbiasa begitu. Ya gak semuanya juga sih. Cuma terlalu menyederhanakan sesuatu. Dikira solat, puasa, dkk, bakal jamin surga? Ya gak juga. Klo ibadah sekadar kewajiban, terus apa bedanya sama fingerprint pas sampai di kelas atau kantor?
.
Berarti kita belum sadar bahwa kehadiran adalah bentuk pengabdian juga. Masa ke bos bisa begitu hormat tapi giliran ke Gusti Allah seenaknya, sesempatnya, dan seadanya. Padahal buat ketemu oranglain aja harus serba hypebeast biar dipuji, meski nyicil online. Pas setor muka ke Gusti Allah di 5 kali sehari seringnya telat, bau keringet, kostum seadanya, dan pikiran ke mana-mana.
.
Enggak, solat tuh gak nyari nangis tersedu-sedu. Malah dalam fikih itu bisa batalin solat. Fungsi melek pas solat kan biar tetap fokus pada kenyataan momen saat itu. Gak merem biar gak mbayangin macem-macem. Sekaligus harus ngehadepin godaan baca tulisan di kaos depan kita pas jamaah. Jadi ini laku sungguh-sungguh fokus.
.
Kan gak mungkin ngadep atasan sembari push-rank atau mbribik temen yang sama-sama lagi laporan, kan? Maunya atasan kan kita fokus, tundukin pandangan, ditanya bisa jawab, syukur-syukur bisa usul hal baik. Klo kita asik sendiri dengan kegiatan, bahkan sekadar pikiran dan bersit perasaan, ya jatuhnya gak konsentrasi.
.
Padahal klo sama Gusti Allah sudah beres, dunia bakal beres sendiri. Rajin jamaah Maghrib dan Subuh bisa bikin remeh-temeh dunia terangkat secara otomatis. Berdoa di tengah malam, antara 23.45-00.15 soal dunia kayak apapun bakal diladeni. Asal jangan minta benda dunia pas solat tahajud ya. Momennya kurang pas.
.
Bayangin deh, dulu ada orang namanya Pak Musa, asal Afrika. Kekayaannya kalahin Bill Gates lho. Abad ke-13 klo gak salah, dia bawa rombongan haji sebanyak 60 ribu orang, berikut bekal melimpah. Klo orang deket sama Gusti Allah, dalam artian sadar kehadirannya, hidup akan dipenuhi keberuntungan. Gak apes lagi. Sesederhana gak bocor lagi ban motornya. Meski, ya, solusinya gampang, ganti ban tubeless.
.
Cuma, andelin keberuntungan, atau dimampukan buat beli ban tubeless?
.
Oleh Kapimoda Syanta
Solo Rider KOMPRANG (KOMPlotan Resah Anti Berang)

0 comments:

Post a Comment